Penyebaran Nyamuk Wolbachia Ditolak, DPR: Pemerintah Kurang Sosialisasi ke Masyarakat

INDOPOS.CO.ID – Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani mengatakan, penolakan masyarakat terhadap penyebaran jutaan telur nyamuk Wolbachia di Bali akibat pemerintah minim sosialisasi dan transparansi.

“Apakah masyarakat sudah mendapat penjelasan dan sosialisasi dari pemerintah tentang rencana penyebaran jutaan telur nyamuk Wolbachia ini? Wajar jika masyarakat menolak dan takut karena mereka belum mengerti,” ungkap Netty dalam keterangan, Senin (20/11/2023).

Data Kemenkes, penyebaran telur nyamuk yang mengandung bakteri Wolbachia dilakukan guna menekan angka DBD yang ditularkan melalui nyamuk Aedes Aegypti. Menurut Kemenkes, bakteri Wolbachia yang dapat mengurangi virus dengue merupakan bakteri alamiah yang memang sudah ada pada 60 persen serangga, jadi bukan hasil rekayasa genetika.

Berdasarkan penelitian, jika nyamuk dengan bakteri Wolbachia kawin dengan nyamuk Aedes Aegypti maka bakteri tersebut dapat menekan virus dengue penyebab DBD.

“Kami meminta Kemenkes untuk memberikan penjelasan akurat dan transparan tentang rencana tersebut,” ujarnya.

“Masyarakat perlu tahu, apakah penyebaran telur nyamuk tersebut berbahaya atau tidak?” imbuhnya.

Politisi PKS ini meminta pemerintah agar menekan penyebaran kasus DBD melalui cara-cara yang ilmiah dan dipahami masyarakat. Jangan justru menimbulkan ketakutan dan kekhawatiran.

“Apalagi ini sudah memasuki musim penghujan, maka potensi lonjakan kasus DBD itu sangat tinggi,” katanya.

“Setiap upaya penanganan kasus DBD harus diawali dengan kajian dan sosialisasi terlebih dahulu oleh pemerintah,” imbuhnya. (nas)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *