Optimisme Hulu Migas, Gali Potensi di WK Rokan

INDOPOS.CO.ID – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) optimistis dalam menatap tahun 2024 dengan melakukan eksplorasi dan produksi yang agresif. Optimisme ini didorong dengan komitmen dari anak perusahaan PT Pertamina Hulu Energi (PHE) yakni PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) dengan melakukan kegiatan eksplorasi yang agresif untuk menopang energi nasional yang berujung pada ketahanan bangsa.

Direktur Eksplorasi PHE Muharram Jaya Penguriseng mengatakan, pihaknya menatap 2024 dengan penuh optimisme. Sebab, sikap itu akan berdampak pada semangat pekerja hulu di Pertamina dalam memproduksi energi bagi negeri.

“Karena kalau tidak optimistis, otomatis harapan masyarakat akan energi juga tidak optimistis. Dengan adanya rasa optimisme ini, maka semangat untuk ketahanan energi itu akan timbul, dan semangat itu juga untuk masyarakat. Karena, ketahanan energi itu adalah bagian penting dari ketahanan suatu negara,” kata Muharram dalam kegiatan Media Gathering PHE di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat, Selasa (6/2/2024).

Dia juga menyoroti peran dari media dalam upaya meningkatkan rasa optimisme dan semangat untuk eksplorasi dan memproduski potensi energi, dalam hal ini minyak dan gas, yang ada di Indonesia. Terlebih, peran media sebagai wadah edukasi kepada masyarakat terkait pentingnya ketahanan energi bagi negeri.

Ia mengajak media untuk melihat secara jangka panjang, betapa besarnya kebutuhan dan jenis energi yang sangat dibutuhkan di 3 dekade mendatang. Pada tahun 2050 dibutuhkan 1.000 Mega Ton Energi untuk memenuhi kebutuhan, berlipatganda dibandingkan saat ini. Hal inilah yang perlu diceritakan dan ditranslasikan melalui berbagai narasi media ke publik.

“Kalau media membantu mengawal kita, maka bersama-sama kita bisa mengedukasi dan memberikan pencerahan, sehingga tidak ada satu orangpun yang berniat menghambat pencapaian ketahanan energi negeri ini,” ujar Muharram.

Terkait dengan rencana eksplorasi dan produksi yang lebih ditingkatkan di tahun 2024, Muharram mengatakan, PHE melakukan dalam dua strategi. Pertama, Pertamina akan memanfaatkan potensi-potensi sumber daya energi atau pun sumur yang sudah ada (area eksisting).

“Tentunya, eksplorasi eksplorasi di daerah lama ini kita lakukan dengan cara berpikir yang baru dan teknologi yang baru,” ucap Muharram.

Strategi kedua, lanjut dia, Pertamina akan melakukan eksplorasi dan produksi di area yang akan datang (emerging), namun dengan potensi sumber daya yang besar.

“Kita cari temuan yang besar bahkan raksasa, sehingga kita dapat kemampuan untuk mendapatkan ketahanan energi nasional,” tuturnya.

Untuk diketahui, dua strategi tersebut sudah diterapkan oleh PHR Wilayah Kerja (WK) Rokan. Yakni, dengan pengembangan lapangan di Minas untuk meningkatkan produksi WK Rokan, serta melakukan pengeboran sumur Minyak Non Konvensional (MNK) di Lapangan Gulamo yang saat ini sudah masuk dalam tahap evaluasi hasil pemboran. Semua upaya tersebut dilakukan dalam upaya mendukung capaian target 1 juta barel minyak per hari di tahun 2030.

Untuk itu, lanjut Muharram, PHE sebagai motor produksi minyak di Pertamina, berkomitmen untuk melakukan kegiatan eksplorasi untuk memproduksi minyak dan gas yang lebih baik di tahun 2024.

“Kalau kita tidak lakukan (eksplorasi dan produksi), mau tak mau konsumsi itu akan tetap ada. Jadi, kita harus tetap lakukan produksi. Karena, persoalan migas ini bukan hanya soal ekonomi, tapi juga soal pertahanan suatu bangsa. Untuk itu, kita sudah sepakat untuk mendukung eksplorasi yang agresif, yakni ‘Explore the Potential’,” terangnya. (srv)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *