Luruskan Pernyataan Ahok, Politikus PDIP: Bila Jadi Presiden, Prabowo Tak akan Ikuti Jokowi

INDOPOS.CO.ID – Politikus PDI Perjuangan (PDIP) Ferdinand Hutahaean meluruskan pernyataan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tentang Presiden Jokowi dan Calon wakil presiden (Cawapres) nomor urut 2, Gibran Rakabuming Raka.

Ahok, menurut Ferdinand, menyampaikan bahwa jika Capres Nomor urut 2, Prabowo Subianto menjadi presiden, Jokowi tidak akan bisa bekerja karena sudah tidak menjadi presiden lagi.

“Dan dipastikan Prabowo tidak akan mengikuti Jokowi, itulah Prabowo,” ujar Ferdinand di akun Tiktoknya, seperti dikutip, Senin (12/2/2024).

Ferdinand melanjutkan, Ahok pun menyatakan bahwa Gibran tidak bisa bekerja, apabila Prabowo menjadi Presiden.

Sebab, ujar Ferdinand, Gibran adalah Wakil Presiden.

“Karakter Prabowo adalah penguasa yang benar-benar tidak bisa diganggu atau diintervensi oleh siapa pun,” tegas Ferdinand.

Dan, sambung Ferdinand, tidak akan ada visi misi yang bisa dijalankan oleh Gibran dalam posisinya sebagai Wakil Presiden. Semua akan menjadi kehendak atau keinginan Prabowo.

“Itulah yang dimaksud oleh Ahok dalam pertanyaannya, ‘apakah Jokowi bisa kerja’, dan ‘apakah Gibran bisa kerja. Pernyataan Ahok itu tentang masa depan, bukan masa lalu,” tegas Ferdinand.

“Jokowi sudah bekerja di masa lalu, tapi bila Prabowo menjadi presiden, Jokowi tidak akan bisa bekerja, tidak akan bisa mengganggu Prabowo. Demikian juga Gibran, tidak akan bisa bekerja. Karena karakter Prabowo adalah penguasa yang tak bisa diganggu siapa pun,” tambah Ferdinand. (dam)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *